JPG ke PDF

Konversi dokumen JPG ke PDF

Letakkan file Anda di sini atau
Ukuran file maks: 500 MB
  • Unggah dari perangkat Anda
  • Unggah dari Google Drive
  • Unggah dari DropBox

File Anda aman!

Kami menggunakan metode enkripsi terbaik untuk melindungi data Anda.

Semua dokumen secara otomatis dihapus dari server kami setelah 30 menit.

Jika mau, Anda dapat menghapus file secara manual segera setelah diproses dengan mengklik ikon tempat sampah.

Cara mengonversi JPG ke PDF online:

  1. Untuk memulai, letakkan file JPG Anda atau unggah dari perangkat Anda atau layanan penyimpanan cloud Anda.
  2. Alat kami akan secara otomatis mulai mengonversi file.
  3. Unduh file PDF yang dikonversi ke komputer Anda atau simpan langsung ke layanan penyimpanan cloud Anda.

Tahukah kamu?

JPEG adalah format gambar dan skema kompresi
JPEG tidak cocok untuk semua tujuan
JPEG / JPG (.jpg atau .jpeg) adalah format file gambar bitmap yang dikembangkan untuk menyimpan gambar fotografi. Itu dibuat oleh Kelompok Ahli Fotografi Bersama, karenanya namanya. Dengan cepat menjadi format standar digunakan oleh kamera digital untuk menyimpan dan berbagi gambar di Internet. Fakta menarik adalah bahwa JPEG menggunakan kompresi lossy. Jadi mengapa ini begitu populer dalam fotografi, di mana gambar seharusnya menjadi potret kehidupan?
Kekuatan JPEG adalah menawarkan kompromi antara kualitas gambar dan ukuran file. Teknik kompresi menyukai detail dengan dampak yang lebih signifikan pada mata manusia. Memang, manusia kurang menerima sedikit perbedaan warna daripada kecerahan (terang / gelap).
Sangat fleksibel, format JPEG dapat secara dramatis mengurangi ukuran file tetapi juga dapat memperkenalkan artefak, seperti piksel yang terlihat dan lingkaran cahaya di sekeliling tepinya. Namun, mengompresi hingga 10: 1 menghasilkan perbedaan yang hampir tidak terlihat dan file yang lebih ringan. Algoritma kompresi yang digunakan dalam format JPEG (kompresi JPEG) sangat berguna sehingga beberapa format file lain memasukkannya, seperti EPS, PDF, dan TIFF.
Perlu diperhatikan bahwa standar JPEG mencakup a mode pengkodean lossless , tetapi tidak terlalu populer.
Jika JPEG adalah format terbaik untuk mengambil gambar , ada banyak kasus di mana tidak disarankan untuk menggunakannya.
JPEG tidak cocok untuk sebagian besar gambar kecil di bawah beberapa ratus piksel, dan tidak ideal untuk tangkapan layar. Ini juga bukan pilihan terbaik untuk gambar dengan teks atau gambar garis halus, di mana kontras antara piksel yang berdekatan dapat menyebabkan artefak. Gambar seperti itu lebih baik disimpan dalam format grafik lossless seperti TIFF, GIF, PNG, atau format gambar RAW.
Jika gambar JPEG dibuka, diedit, dan disimpan lagi, itu menghasilkan degradasi tambahan, terutama jika gambar dipotong, atau jika parameter pengkodean diubah. Hati-hati, beberapa editor atau aplikasi secara otomatis mengompres file tanpa memberi tahu Anda. Karena itu, Anda sebaiknya tidak menggunakan JPEG untuk menggunakan dan menyimpan gambar selama bertahun-tahun. Untuk arsip jangka panjang, Anda harus memilih TIFF atau PDF / A.
Akhirnya, dan karena metode kompresi yang hilang lagi, jangan pilih file yang disimpan dalam format JPEG dalam konteks pencitraan medis di mana akurasi - secara harfiah - vital. Dalam hal ini, Anda harus menggunakan Format DICOM.
Alat lainnya