DICOM ke PDF

Konversikan file DICOM ke PDF

Letakkan file Anda di sini atau
Ukuran file maks: 500 MB
  • Unggah dari perangkat Anda
  • Unggah dari Google Drive
  • Unggah dari DropBox

File Anda aman!

Kami menggunakan metode enkripsi terbaik untuk melindungi data Anda.

Semua dokumen secara otomatis dihapus dari server kami setelah 30 menit.

Jika mau, Anda dapat menghapus file secara manual segera setelah diproses dengan mengklik ikon tempat sampah.

Cara mengonversi file DICOM ke PDF online:

  1. Untuk memulai, letakkan file DICOM Anda atau unggah dari perangkat Anda atau layanan penyimpanan cloud Anda.
  2. Alat kami akan secara otomatis mulai mengonversi file ke PDF.
  3. Unduh file PDF ke komputer Anda atau simpan langsung ke layanan penyimpanan cloud Anda.

Tahukah kamu?

Pencitraan medis lahir pada tahun 1895
Ada berbagai jenis pencitraan medis
DICOM adalah standar untuk melihat gambar medis
Gambar medis pertama diambil pada awal abad ke-20, setelah penemuan x-ray pada tahun 1895 oleh Profesor Jerman, dan pemenang hadiah Nobel pertama di bidang Fisika, Wilhelm Conrad Röntgen .
Konsep x-ray didasarkan pada prinsip radiasi lewat tubuh dan memproyeksikan gambar pada pelat fotosensitif yang ditempatkan di belakangnya. Radiologi dimulai agak lambat, tetapi ia semakin tertarik selama Perang Dunia II dan cedera traumatisnya.
Jika Leonardo Da Vinci menemukan sonar prinsipnya, militerlah yang menggunakannya untuk mendeteksi kapal musuh selama dua Perang Dunia. Kami harus menunggu tahun 1960-an untuk melihat teknologi gelombang suara frekuensi tinggi dalam domain medis (ultrasound).
Computed Tomography (CT scan) dan teknologi Magnetic Resonance Imaging (MRI) dikembangkan pada 1970-an.
Pada 1980-an, penggandaan teknologi pencitraan membuatnya sulit untuk memecahkan kode gambar yang dihasilkan oleh masing-masing perangkat. Juga, gambar medis mengandung banyak informasi yang berkaitan dengan pasien, yang harus dianalisis, dibagikan, dan disimpan.
DICOM muncul dari kebutuhan untuk memiliki format terpadu untuk bekerja dengan semua jenis gambar medis pada tahun 1985. Lagi-lagi Angkatan Daratlah yang membuat DICOM terkenal ketika harus mengganti gambar berbasis film yang rapuh dengan gambar digital untuk teleradiologi di zona perang.
Analisis citra medis digunakan dalam berbagai bidang kedokteran, termasuk studi klinis, dukungan diagnosis, perencanaan perawatan, dan bedah berbantuan komputer. Ketika kita berbicara tentang pencitraan medis , berbagai teknologi terlibat.
Kami telah menyebutkan sinar-X, prosedur luas yang menggunakan radiasi untuk mendapatkan gambar bagian tubuh yang lebih padat. Ultrasonografi (atau sonogram) juga sangat sering dan menggunakan gelombang frekuensi tinggi untuk menunjukkan organ internal, otot, dan tendon. Pemindaian Magnetic Resonance Imaging (MRI) adalah gambar penampang terperinci dari bagian tubuh yang melibatkan medan magnet dan gelombang radio. Pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT scan), menciptakan gambar detail bagian dalam tubuh menggunakan sinar-x dan komputer.
Kedokteran nuklir termasuk SPECT (atau scintigraphy / gamma scan) dan pemindaian PET. Mereka membuat gambar 3D dari bagian dalam tubuh, berkat injeksi pelacak radioaktif untuk menilai fungsi tubuh. Utama
perbedaan antara pemindaian SPECT (Single Photon Emission Computed Tomography) dan PET (Positron Emission Tomography) adalah jenis radiotracers yang digunakan. Pemindaian SPECT mendeteksi emisi sinar gamma dari pelacak, sedangkan pemindaian PET mendeteksi foton yang dihasilkan oleh positron yang dipancarkan oleh radiotracer.
DICOM (Digital Imaging and COMmunications) adalah format untuk menyimpan, bertukar, dan mengirimkan gambar medis.
Ini dikembangkan oleh American College of Radiology (ACR) dan Asosiasi Produsen Listrik Nasional (NEMA). Sekarang merek dagang terdaftar dari NEMA dan sebuah Standar ISO .
DICOM mencakup protokol untuk pertukaran gambar, kompresi gambar, visualisasi 3-D, presentasi gambar, dan pelaporan hasil.
Tujuannya adalah untuk menggantikan film sinar-X serta mengakses, berbagi, dan mengarsipkan gambar resolusi tinggi yang dihasilkan oleh semua jenis perangkat pencitraan medis. Standar DICOM mengkodekan gambar dan metadata, yang mencakup informasi rahasia yang terkait dengan pasien. Untuk memastikan keamanan dan privasi data, format mendefinisikan mekanisme enkripsi yang berbeda. Gambar medis biasanya sangat berat dan sering perlu dikompres untuk memudahkan berbagi dan penyimpanan. DICOM menggunakan JPEG 2000 kompresi. Karena JPEG2000 dapat memberikan kompresi lossy atau lossless, terserah spesialis untuk menentukan konteks di mana penggunaan kompresi lossy dari gambar medis dapat diterima secara klinis.
Alat lainnya